24 April 2017

Perkawinan Militer-Fasis Agama, Kekerasan Seksual Sebagai Pesan Politik, Dan Grand Design ala Amrik


Dalam percakapan pagi ini, seorang kawan mengutip satu kalimat menarik dari sebuah film. Percakapan antara komandan dan prajurit: “…setinggi-tingginya karir militer, kita ini akhirnya hanyalah satpam (baca: CENTENG) perusahaan (baca: para kapitalis)”.


------------------


Belakangan ini kita dihebohkan dengan hasil pilkada DKI yang merobek banyak pertalian. Anyir politisasi agama dan bangkitnya kaum radikal agama, tiba-tiba menjadi begitu masif dan menakutkan. Korban sudah berjatuhan dan sayangnya lebih dianggap sebagai bagian dari dinamika politik. Kita meremehkan para perempuan yang menangisi kekalahan simbol perlawanan. Perempuan, kaum yang paling ditindas dan dipinggirkan kehadirannya dalam kontestasi politik yang menghasilkan konflik horizontal serius, dan pasti akan berkepanjangan. Bentuk penindasan dan kekerasan terhadap perempuan yang paling sadis dan menakutkan dalam konflik akibat kontestasi politik adalah, kekerasan seksual dalam berbagai bentuk. Mulai dari pelecehan hingga pembunuhan. Di berbagai belahan dunia, kekerasan seksual, khususnya pemerkosaan, adalah senjata ampuh yang dipakai mereka yang berperang, atau beradu secara politis untuk menundukkan lawan. Menguasai tubuh perempuan adalah tonggak kemenangan. Mengoyak-ngoyak tubuh perempuan adalah penghancuran harkat dan martabat lawan. Pesan politik kejam kepada siapapun, yang dianggap berani melawan.

Kesaksian banyak penyintas dari seluruh belahan dunia, kekerasan seksual dalam konflik dan kontestasi politik, umumnya dilakukan oleh para fasis; kelompok-kelompok dengan basis militer, kelompok-kelompok radikal berbasis agama, dan kelompok-kelompok fasis lain. Baik dalam bentuk intimidasi atau ancaman maupun serangan langsung. Atas nama Tuhan yang marah versi para hipokrit atau patriotisme versi para militer.
Penyerangan seksual yang dilakukan pun memuat pesan-pesan pembersihan baik etnis, agama, maupun lawan ideologis lainnya. Kita sebut saja penculikan dan pemerkosaan yang dilakukan oleh ISIS di Timur Tengah dan Afrika Utara, Boko Haram di Nigeria, dan Lord Resistance Army (kelompok radikal Kristen) di Uganda. Ini tiga kelompok yang berdasarkan kisah-kisah para penyintas dan pengerja kemanusiaan, sangat parah melakukan  penyerangan seksual sebagai pesan politik. Tak jarang mereka melakukan penyiksaan seksual seperti yang biasa dilakukan umumnya oleh kelompok-kelompok radikalis kejam, yakni dengan memotong puting susu dan membunuh perempuan hamil, atau memperkosa korban dengan benda keras setelah memperkosanya ramai-ramai. Femisida, demikian penindasan dan penundukkan yang disertai kekejaman ini lahir. Kengerian global yang terjadi dalam situasi konflik, apalagi dengan makin bangkitnya kekuatan kanan di hamper seluruh dunia.

Dalam konteks Indonesia, kekerasan seksual sebagai senjata penundukkan dan pesan politik sadis telah dilakukan sejak peristiwa G30S 1965 kepada kelompok perempuan progresif dan kerusuhan Mei 1998 pada etnis Tionghoa. Dua kelompok perempuan simbol perlawanan sekaligus simbol kerentanan. Dua kelompok perempuan ini merupakan sasaran utama mereka yang merasa insecure perannya disaingi. Peran ekonomi dan peran sosial. Penyiksaan dan penyerangan seksual dilakukan pada mereka untuk memberi pesan politik pada lawan: inilah yang terjadi atas nama kecemburuan sosial, bila berani berdiri di atas kebenaran, dan berani melawan oligarki.
Yang paling anyar adalah maraknya ancaman pemerkosaan di masa pilkada DKI Jakarta yang lalu. Para pelaku jelas melihat model intimidasi di peristiwa sebelumnya, yakni kerusuhan Mei 1998. Bedanya, penyerangan lebih banyak dilakukan lewat media sosial. Bentuk intimidasi seperti itu menymbang efek berantai jangka panjang berupa rasa takut dan banyaknya perempuan yang menarik diri dari keterlibatannya secara politik, dalam hal ini memilih. Ini keberhasilan politisasi agama paling fantastis yang pernah terjadi di Indonesia.

Allan Nairn, seorang jurnalis investigasi asal Amerika Serikat, mengungkap keterlibatan Amerika Serikat (US) dalam kepelikkan usaha makar terhadap Peresiden Jokowi lewat dibangkitkannya gelombang umat yang dikondisikan marah, dan terlibatnya beberapa mantan jendral angkatan darat dalam upaya itu. Sebuah “perkawinan” sempurna untuk kepentingan perebutan kekuasaan dari pemimpin yang berusaha progresif, yang sangat mengganggu kepentingan para kapitalis raksasa dan kepentingan US atas seluruh investasi eksploitasi sumber daya alamnya di Indonesia, khususnya Freeport di Papua. Khusus soal Freeport, kalau saya tidak salah membaca, disebutkan ini ada kaitannya dengan tragedi 1965, ketika Presiden Sukarno dengan berani, menetapkan syarat pembagian yang dianggap merugikan US. Dan sssst.....jangan lupa pembunuhan Presiden US, John F. Kennedy, yang sepakat dengan argumentasi Sukarno soal Freeport saat itu.
Rupanya banyak kepentingan kapitalis yang sangat besar bermain-main dangan kekuasaan rakus di US saat itu. Maka dalam berbagai literatur diungkap skenario kup para jendral yang dijadikan momentum pemberontakan tahun 1965. Tragedi yang mengorbankan jutaan jiwa di seluruh Indonesia. Upaya perebutan kekuasaan demi penguasaan sumber daya alam Indonesia khususnya emas di Papua, sekaligus hegemoni, peletakkan cara pikir dan sikap anti komunis yang hanya akal-akalan. Ditanam dan ditancapkan dalam pikiran bangsa ini dan kelak kerap dipakai sebagai senjata oligarki melawan mereka yang bersikap dan bersuara soal ketidakadilan, kejahatan sistemik oleh negara, dan penindasan para fasis.
Terlepas kesalahan besar Allan Nairn pernah membocorkan identitas nara sumber pentingnya, sehingga reputasinya dipertanyakan. Apa yang disampaikan Allan Nairn, sudah didiskusikan dan ditulis belakangan ini sebagai kajian mengapa gerakan radikal bangkit dengan begitu masif dan garang. Diskusi dan peluncuran majalah Yayasan Bhinneka tahun 2016 di Komnas Perempuan juga pernah membahas hal ini jauh sebelum Allan Nairn merilis pernyataannya tersebut. Sungguh menjengkelkan ketika militer menyatakan akan menggugat Tirto.id yang menurunkan laporan terjemahan hasil investigasi Allan Nairn. Nampak seperti pihak yang paling tersinggung, yang diglorifikasi beberapa pihak dengan menyerang reputasi Allan Nairn. Bercampur jealousy kapitalis media mainstream besar? Entahlah….

Disebut-sebut pula, eskalasi sosial akibat politisasi agama ini direncanakan para petinggi militer, dalam hal ini, para mantan jendral yang diduga terlibat bisnis atau menjadi “centeng” para kapitalis. Sangat masuk akal. Sebagai perempuan asal Pulau Kalimantan, yang kaya aneka tambang dan hutan, sejak remaja saya tak asing mendengar gosip tambang ini atau perkebunan itu dibekingi militer.
Pada penangkapan menjelang aksi 212 tahun lalu, dalam daftar aparat penegak hukum, ada mantan jendral yang sangat kencang meneriakkan dan membangkitkan isu PKI. Di sini saya ajak pembaca sudi sedikit sibuk untuk menarik benang merah uraian saya di atas soal 1965 dan Freeport. Dugaan percobaan makar oleh mantan jendral ini tertuang dalam ujarannya yang dianggap provokatif. Ini bukan menuduh yang bersangkutan membekingi salah satu kapitalis. Ini adalah gambaran, bahwa ada saja pihak-pihak atau kelompok yang sangat berkaitan dengan militer Indonesia,berada dalam pusaran kepentingan negara asing yang sedang merampok kekayaan alam Indonesia; saat ini sedang terganggu kepentingannya, lalu dengan “cara yang ajaib” menunggangi isu agama untuk menyerang para pemimpin bangsa yang sedang berusaha mengembalikan kekayaan negeri ini untuk kemaslahatan rakyat dan memperbaiki sikap mental bangsa yang lama dijajah cara berpikir orde baru.

Kembali ke masalah kekerasan seksual sebagai senjata konflik politik. Seluruh ganbaran besar di atas, dan bangkitnya hantu orde baru lewat politisasi agama, akan menjadi model perebutan kekuasaan dalam berbagai kontestasi politik di masa yang akan datang. Termasuk di dalamnya provokasi penyerangan seksual pada para perempuan, khususnya perempuan yang menjadi simbol minoritas namun kuat dalam peran ekonomi, maupun para perempuan dalam gerakan sosial yang berlawan. Cara-cara yang kita lihat di pilkada DKI Jakarta yang lalu, hingga pemilihan presiden 2019, kuat dugaan saya, akan menjadi patokan bergerak kelompok manapun yang diperalat menjadi tanduk politik para kapitalis yang memiliki kepentingan merampok. Dalam hal ini termasuk para kapitalis rakus asing yang dilindungi oleh negaranya yang tentu ikut diuntungkan.

Akankah kita diam dan menjadi bagian yang hanya menonton? Bagi saya, hanya menonton adalah hal paling jahat yang akan menjadi gugatan anak cucu kita kelak. Sudah sumber alamnya dikuras tak bersisa, hutannya dibuat gundul, sampai warisan hukum-hukum yang akan memenjarakan hak asasi mereka.
Diamnya orang baik, adalah kontribusi besar kejahatan tetap berlangsung. Mulailah berpikir kritis, bersikap tegas terhadap penindasan, dan bergerak nyata melawan segala bentuk kekerasan yang sedang berlangsung ini. Utamanya, kekerasan terhadap perempuan dan kelompok rentan lain.
Sebaik-baiknya dan semulia-mulianya perlawanan, adalah melawan penindasan oleh mereka yang terlibat dalam perebutan kekuasaan, dengan menggunakan politisasi Tuhan dan agama. Semilitan apapun rakyat membelanya, rakyat yang sama jugalah yang paling akan dikorbankan ketika chaos terjadi.
Ibu Pertiwi butuh lebih banyak pejuang untung mempertahankan negeri ini dari tangan para penindas. Mereka yang punya senjata dan punya massa. Mereka yang lahir dari rahim demokrasi pasca reformasi, tapi lalu menindas hak orang lain berdemokrasi. Bahkan tega menggunakan cara-cara terkutuk untuk meminggirkan yang melawannya. Cara yang bagi umat beragama justru diajarkan untuk dijauhi. Cara yang bukan memberi keberkahan pada semesta dan kebaikan pada sesama manusia.

Hentikan menggunakan kekerasan terhadap perempuan sebagai senjata konflik dan intimidasi dalam kontestasi politik. Mari sama-sama melawan!




Helga Worotitjan: Penyintas kekerasan berbasis gender, ibu tunggal dua remaja, tukang masak yang antusias, dan penyair yang malas mengetik di laptop.

16 April 2017

Cerpen: P U L A N G

Dimuat di Jurnal Perempuan No.71 edisi RAPE. Didedikasikan untuk Lentera Indonesia, para survivors, dan para perempuan yang dengan teguh melawan berbagai bentuk kekerasan lintas latar belakang. Memperingati Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan 25 November 2011.

----------------

Ekklesia berdiri gamang di depan pintu bercat oranye cerah. Keberaniannya melangkah melalui pintu itu tiba-tiba lenyap. Seketika hatinya mengerdil dan menggigil. Unntuk pertama kalinya ia merasa gentar pada sebuah pintu.
“Kemana pintu ini akan membawaku ?” Sebuah suara dalam kepalanya terus menanyakan hal yang sama sejak 34 menit yang lalu.
-----------------
Semua bermula dari keaktifannya di jejaring sosial. Ekel, demikian teman-temannya memanggil, percaya bahwa apa yang dilakukannya secara terus-menerus dengan hanya berkonsemtrasi pada isu yang sama akan berbuah suatu saat.
“Kel, posting-postinganmu tak ada artinya kalo kau tak mewujud diri dalam gerakan nyata yang lebih aktif...” Dimas, laki-laki batak bernama Jawa, karib Ekel berujar.
“Ah, masak suatu isu terus-menerus dibuzzing dlam jangka waktu yang panjang tak akan menarik perhatian orang, aku percaya suatu saat berbuah Dim !” Ekel membantah. Untuknya pernyataan-pernyataan pesimis siapa pun tak pernah dianggap penghalang perjuangannya menyuarakan kekerasan seksual yang dialaminya puluhan tahun lewat agar tak terjadi lagi pada perempuan dan anak-anak lain. “ Tapi aku sudah mulai bergerak sejak setahun lalu loh Dim ! Kalo gak ada penyintas yang berisik soal ini gak akan ada orang yang akan benar-benar peduli.”
“Iya sih Kel, tapi mbok inget-inget kondisi, kamu bisa mati mendadak kalo ngoyo begitu. Anak-anakmu masih kecil... ” Kata Dimas lirih.
Ekel menatap Dimas iba. Sahabatnya ini berkali-kali mengingatkannya soal kondisi kesehatannya. Ekel lahir dengan klep jantung bocor. Lalu keruntuhan rumah tangganya 6 tahun silam membuat Ekel sempat terapi dengan obat-obat penenang yang harus dibayarnya mahal, ginjal kirinya sempat bengkak dan kini tak berfungsi baik.
Ekel meraih Dimas dan memeluknya, “I'll be okay Dim....I promise you, I'll be okay...”
“Pastikan kamu memenuhi janjimu Kel. Aku kehilangan orang-orang yang kusayangi baru 2 tahun lewat. Tak mampu kehilangan seorang lagi. I do care about you Ekel.” Di pundak Ekel Dimas membenamkan matanya yang mulai digantungi genangan bening.
Ekel menemukan Purple Lantern, sebuah grup dukungan untuk para penyintas kekerasan seksual dari sebuah media sosial. Ia tak pernah menemukan model pelayanan dukungan seperti ini sebelumnya dimana pun. Ia hanya menemukan model layanan seperti ini di film-film barat yang pernah ditontonnya. Ada grup dukungan untuk pecandu alkohol dan pecandu belanja, sejauh ini, itu yang Ekel tahu. Itu pun lewat film fiksi.
Ia bersyukur karena menemukan grup ini di tengah kecanduannya berinteraksi dan beraktifitas lewat media sosial. Ekel merasa menemukan jalan pulang.
Setelah bergulat dengan dirinya sendiri, Ekel memutuskan datang ke pertemuan tertutup. Ia mendorong pintu oranye cerah di hadapannya perlahan. Langsung menemukan lorong bercat putih persis seperti yang disampaikan perempuan yang memberi arahan lewat telepon 40 menit lalu. Setelah sekitar 3 meter, Ekel menaiki tangga di sisi kiri lorong, sesuai arahan.
Lantai 2 tempat itu tak begitu luas, namun cat putih bersih mebuatnya terlihat lebih luas dan bersih. 4 perempuan duduk santai di atas lantai dengan cemilan-cemilan kecil, sekotak tisu dan 6 gelas es teh di gelas cukup besar.
Tak banyak yang dibicarakan mereka malam itu. Tak ada juga yang berbagi cerita malam itu. Semua malah beramai-ramai membahas soal perkosaan yang baru dialami bayi berusia 8 bulan di sebuah dusun nelayan di selatan Pulau Sulawesi.
Semua, termasuk Ekel bicara emosional soal itu. Ekel yang biasa selalu waspada dan menjaga jarak saat bertemu dengan orang-orang yang baru ia kenal, tanpa sadar lebur tak berjarak.
Beruntung grup ini tak mewajibkan penyintas yang baru datang untuk langsung bercerita pengalaman buruknya. Psikolog pemimpin grup dukungan ini memahami bahwa ia tak mungkin memaksa penyintas langsung bisa menceritakan pengalaman yang pasti telah terikat erat dalam sejarah mereka dan menjadi bekas luka yang mereka bawa seumur hidup.
Di pertemuan ke-3 baru Ekel mampu menceritakan pengalamannya. Mimiknya datar tanpa kesedihan saat menceritakan kejadian yang disimpannya rapat-rapat lebih dari 30 tahun itu. Ekel tak tahu harus merasa apa saat ia berhasil menceritakannya, namun sepulang dari pertemuan rutin penyintas itu, Ekel diserang efek psikosomatik yang cukup hebat.
Ia tak mampu makan dan tidur malam berhari-hari, bobotnya tubuhnya merosot hingga 9 kilogram. Ia bahkan sempat pingsan saat mengambil laporan tengah semester anak sulungnya. Ibu tunggal 2 anak perempuan ini seperti baru merasa mengalaminya sekali lagi. Keringat dingin selalu mengucur deras bahkan saat ia sedang tidak melakukan apa-apa.
“Ekel, kamu bisa mati kalo terus tak makan seperti itu”, suara Dimas di telepon bergetar.
“Iya Dim, aku janji akan makan sesuatu...” Ekel bicara tak kalah gemetar.
“Penuhilah janjimu Kel...” Kata Dimas sebelum menutup teleponnya. Selalu dengan permintaan yang sama.
Dan demi anak-anak dan sahabat yang selalu ada kapan pun Ekel membutuhkan mereka, Ekel mulai makan dan mengonsumsi vitamin-vitamin yang dianggapnya perlu. Kondisi Ekel membaik. Ia mampu melewati masa ber-konfrontasi dengan pengalaman pahitnya dengan cukup baik.
Di pertemuan ke-10 tangis Ekel baru pecah.
“Selama ini saya nggak bisa menangis. Diperkosa saat saya masih begitu kecil dan berulang 3 tahun sesudahnya menciptakan lubang besar dan dalam dalam hati saya.... Demikian juga saat saya harus bercerai berkali-kali. Trauma-truma itu memperdalam lubang itu. Setiap kali saya menangis, air mata saya tak pernah mencapai mata. Air-air mata itu deras mengalir ke dalam lubang itu.....tak pernah mencapai mata saya. Tapi saya selalu tahu, saya punya lubang yang begitu dalam di hati saya...... Sekarang saya bisa menangis karena saudari-saudara saya di sini sudah mengisi lubang itu.” Demikian Ekel berterima kasih pada grup dukungannya sambil terisak.
Waktu berlalu cepat, tak terasa setahun sudah Ekel bergabung di Purple Lantern. Ekel memutuskan melanjutkan hidupnya dan mengabdi untuk grup dukungan yang telah memberinya jalan pulang. Bergiat menjadi pendamping banyak penyintas dan korban kekerasan seksual membuat Ekel menjadi lebih fokus. Ia bahkan mulai berani menjalin pertalian asmara dengan seorang dokter kandungan yang dulu pernah menolong kelahiran anak keduanya. Laki-laki bernama Soelaiman. Bahu-membahu Iman, demikian Ekel memanggilnya, membantu kegiatan Ekel dan kelompoknya. Bertiga dengan Dimas yang selalu menjadi sahabat terbaik Ekel, mereka juga mendampingi dan memberikan konseling gratis pada penghuni sebuah panti di tengah daerah kumuh di bilangan Jakarta Utara. Panti itu juga rumah perlindungan rahasia bagi beberapa korban kekerasan seksual.
Ekel tetap tekun hadir di setiap pertemuan para penyintas. Ia merasa, proses pemulihan adalah proses seumur hidup. Ia perlu terus bersama dalam lingkaran kekuatan bersama penyintas lain. Lingkaran yang disebutnya rumah baru. Ia bersyukur untuk jalan pulang yang pernah dipilihnya lewat grup dukungan itu.
Siang itu mendung gelap menggantung di atas panti. Hari Selasa kali ini Dimas tak menemani jadwal kunjungannya ke panti. Tidak juga Iman, namun Iman yang hari intu bertugas di Rumah Sakit Tarakan berjanji akan menjemput Ekel selepas tugas pendampingan. Ekel tak khawatir dengan anak sulungnya hari itu karena kali ini ia tak lupa meninggalkan uang jajan dan ojek untuk anak sulungnya yang memang masuk siang. Biasamya Ekel lupa dan malamnya saat pulang, disambut omelan panjang si kakak.
“Sun shine !” Iman membuyarkan kantuk Ekel yang sedang menunggu di pendopo depan panti. Iman selalu memanggilnya seperti itu. Aneh dan kepanjangan menurut Ekel.
Ia menghempaskan tubuhnya ke jok belakang dan langsung berbaring. Kepalanya direbahkan di pangkuan Iman. Tak peduli supir Iman memperhatikannya lewat kaca spion. Iman punya 2 mobil tapi tak bisa mengendarai keduanya. Selalu memakai supir. Bukan benar-benar tak bisa. Iman tak tahan dengan kemacetan dan tubuhnya yang cukup besar, demikinan ia menyebut kegemukannya, membuat ia mudah kelelahan melawan macet. Sementara ia perlu selalu dalam kondisi prima untuk jadwal praktek, kelahiran dan operasi yang sangat padat.
Hari ini Ekel sangat kelelahan. Ia langsung memjamkan mata. Mereka meluncur membelah Kemayoran menuju Rawamangun untuk santap malam bebek rica warungan kesukaan Ekel.
“Sorry nggak nemenin tadi yaaaa...kamu jadi kecapekan begini”, Iman menepuk bahu Ekel perlahan.
Ekel menyodorkan blackberry-nya pada Iman, “Tolong bbm Dimas dong, suruh nyusul.”
“Yah, aku mo ngomomng sama kamu Kel, boleh nggak kali ini kita berdua aja ?” Iman menyentuh pipi Ekel hati-hati. Perempuan ini tak terlihat seperti berumur 40 tahun. Cantik, keras dan berani. Ia tak manja dan tak suka dimanja sepert perempuan lain. Bahkan saat Ekel pernah tak mampu membayar uang sekolah anakanya karena sempat sakit selama hampir sebulan dan praktis tak punya pemasukkan yang hanya mengandalkan tulisan dan sebagai pembicara soal kekerasan seksual, ia tak mau meminta bantuan pada Iman atau Dimas.
Saat Iman memaksa membantunya, 2 bulan kemudian Ekel mengganti uang yang hanya ia mau terima bila diperbolehkan dibayarkan kembali padanya.
“Ada apa ? Serius amat. Bukan mo ngelamar gue lagi kan ? Gak akan berhasil sil sil sil...” Ekel menjawab sekenanya sambil tetap memejamkan mata.
“Nggaaaaak, parno amat.” Iman menjawil ujung hidung Ekel. Iman tahu, untuk yang satu itu, ia tak akan pernah bisa menundukkan Ekel. Iman sudah 4 kali melamar Ekel. Selalu berakhir dengan penolakan dan kemungkinan berpisah. Iman tak ingin kehilangan Ekel untuk selembar surat nikah meski ia sangat menginginkannya.
“Terus apa dong, jangan bikin jantung gue jebol yah Da”, Ekel memanggilnya Uda. Panggilan khas Minangkabau. Iman laki-laki yang lahir dan besar di Bukit Tinggi.
“If you don't mind, I want you to move to my condo.”
“Huh ? Serius nih ?”
“Also the kids.”
Ekel melongo namun ada binar-binar gembira di bola mata indahnya., “Beneran nih ?”
“I want to be with you and your kids all the time for the rest of my life...and of course my son on the weekend if it's okay with you.” Iman berujar mantap.
Ekel tiba-tiba duduk. Meski migren masih bercokol di kepala bagian kirinya, tak pelak permintaan Iman membuatnya terkejut, tapi sekaligus senang. Ada gelombang hangat merambat di hatinya. Ia memandangi Iman yang sejak ia menaiki mobil tak lepas memandanginya.
"Beneran pindah doang kan, nggak ujung-ujungnya diminta kawin', Ekel memastikan.
"Tidak', jawab Iman tegas.
Ekel beringsut lebih mdekat pada Iman, tangan kirinya menggengam tangan Iman dengan erat. Ekel merasa bahagia. Empat detik kemudian Ekel sudah dalam pelukan Iman.
"Don't hurt me more, I won't stand. aku gak janji kita akan selalu baik-baik saja. Tapi aku berusaha keras untuk pulih."
“Lama-lama aku ketinggalan pesawat nih Da”, Ekel mengomeli Iman panjang pendek sejak tadi. Padahal bukan salah Iman bila semua jalan yang mereka lalui bahkan jalan bebas hambatan sekali pun, dari kondominium Iman di bilangan Kuningan ke Bandara Soekarno-Hatta macet gila-gilaan seperti ini. Sementara Ekel akan berangkat ke Papua dengan penerbangan jam 23.05 wib, waktu sudah menunjukkan pukul 22.10 wib.
10 menit kemudian mereka tiba. Anak-anak Ekel berhamburan keluar mobil. Sudah sejak tadi mereka juga tak tahan, selama 3 jam berada dalam mobil dan didera macet.
Iman membantu Ekel mengeluarkan koper kecilnya.
“Kamu cuek amat sih, hampir seminggu di sana pake ke pedalaman juga tapi cuma bawa baju segini”, giliran Iman mengomeli Ekel.
“Hehehe....gak mo ngeceng ke sana Udaaaa. Mo nengok korban dan mo ngurus pendirian Purple Lantern chapter Papua.” jawab Ekel sambil bergegas masuk terminal. Petugas pintu masuk sudah sempat memeriksa tiketnya namun Ekel berlari kembali. Menciumi anak-anaknya dan Iman di bibir mereka lalu kembali bergegas masuk. Iman, sambil menggandeng si bungsu Syaza yang sudah sangat lengket padanya dan si sulung Mega yang memeluk tangan kirinya memandangi kepergian Ekel yang tergesa, lucu melihat perempuan itu berlari kecil dengan tas menggantung di bahu hampir sebesar setengah tubuhnya.
Meski sering ditinggal Ekel bertugas ke luar kota, Iman merasa tetap ramai bersama anak-anak Ekel dan akan semakin ramai di akhir minggu nanti saat Andre anak laki-lakinya yang kuliah pada sebuah universitas negeri di Depok pulang. Iman merasa tak pernah sebahagia ini sejak kematian istrinya akibat tumor otak 3 tahun lalu.
Iman masih sempat melihat Ekel melambaikan tangan. 20 menit kemudian Ekel mengirimkan blackberry messenger pada Iman dan Mega kalau ia sudah dalam antrian masuk pesawat. Cepat sekali. Seperti biasa, Ekel selalu menutup bbmnya dengan “I'm home” semacam pengganti “aku sayang kalian”, yang berarti dimana pun ia berada, selama ia bersama orang-orang yang sangat dicintainya atau tengah mengerjakan pekerjaan yang dicintainya, ia merasa pulang. Merasa berada dalam rumah yang dirindukannya.
Dimas kesal, telepon genggam di sakunya terus bergetar. Ia sedang berkonsentrasi mendengarkan presentasi anak buah barunya. Ide anak baru lulus ini menarik dan kreatif untuk diterapkan ke seluruh departemennya. Karenanya telepon genggam yang sedari tadi bergetar di saku celananya tak digubrisnya sama sekali, meski lama-kelamaan membuatnya jengah juga.
Ia mengangkat tangan untuk memberi tanda agar presentasi dihentikan sejenak.
“Sebentar, saya ada telepon penting.” demikian Dimas menjelaskan mengapa ia menghentikan presentasi itu sesaat setelah dilihatnya kode area Papua muncul di layar telepon genggamnya. Ia merindukan sahabatnya. Sejak Ekel berangkat 4 hari lalu, Dimas hanya menerima bbm Ekel sekali, itu pun karena menurut Ekel dia baru dapat sinyal. Tapi Dimas tetap kesal, bukankah bila sinyal blackberry tak berfungsi Ekel bisa mengirimkan pesan pendek biasa ? Sahabat yang menyebalkan.
Tak lama kemudian Dimas terlibat pembicaraan cukup serius. Wajahnya tegang dan memerah. Tak lama ia menutup pembicaraannya di telepon dengan ucapan terima kasih yang lirih. Ia menghentikan rapat dan presentasi hari itu, meminta ijin pulang mendadak untuk suatu urusan yang sangat penting. Dimas bahkan hanya diam saat sekretarisnya bertanya ada apa dan baru menjawab setelah ditanyai pertanyaan yang sama untuk keempat kali,”Saya akan tidak masuk beberapa hari.” itu saja yng diucapkan Dimas. Sari, sekretaris Dimas melongo. Seminggu lagi departemen Dimas akan diaudit dan menghadapi even tahunan perusahaan besar yang tahun ini ditangani departemen yang Dimas pimpin. Ini pasti kejadian luar biasa yang lebih penting dari pekerjaan yang sesungguhnya tak pernah ditinggalkan Dimas apalagi dalam keadaan sibuk seperti sekarang. Sari mengerti, sejak istri dan anak-anak Dimas meninggal dalam sebuah kecelakaan pesawat 4 tahun lalu, Dimas menenggelamkan diri dalam pekerjaan.
Sepanjang pengetahuan Sari, hanya Ibu Eklesia, sahabat Dimas, satu-satunya orang yang bisa menghentikan Dimas dari urusan pekerjaannya.
Setahun setegah belakangan, ada nama Pak Soelaiman juga kadang menghubungi Dimas, tapi Sari tahu, kalau Pak Soelaiman sampai menelpon atasannya di kantor, itu pasti menyangkut Ibu Eklesia.
Hujan mengguyur Jakarta deras sekali. Dua laki-laki berdiri mematung di pinggir laut, tepatnya Pantai Indah Taman Impian Jaya Ancol. Seorang diantaranya, Iman, mendekap guci keramik putih bermotif kembang-kembang biru, tempat abu kremasi. Keduanya bermata duka.
Bila mereka berdua pernah kehilangan perempuan-perempuan dalam kehidupan mereka di masa yang lalu mereka dengan cara yang berbeda, kini, Iman dan Dimas kehilangan lagi. Kali ini mereka kehilangan perempuan yang sama. Sama-sama mereka cintai dengan cara yng berbeda.
Keduamya menyimpan pesan akhir yang sama dari perempuan ini : I'm home.
Mereka tahu, ia pergi dalam keadaan bahagia, karenanya kesedihan mereka tak melebihi kelegaan mereka mengetahui perempuan yang mereka cintai berpulang di tengah rasa bahagia.
Ekel gugur di tengah kunjungannya ke sebuah rumah perlindungan untuk korban perkosaan tak jauh dari sebuah komplek perumahan angkatan darat di Abepura, setengah jam dari Jayapura. Mobil yang membawanya pulang darishelter tersebut tergelincir karena Ekel memerintahkan supirnya menghindari menabrak babi kecil yang tiba-tiba muncul dari semak-semak di pinggir jalan saat melintasi sebuah dusun miskin. Ekel tahu, betapa berharganya babi bagi masyarakat Papua. Seluruh penumpang selamat, Ekel tidak. Demi melindungi kamera yang memuat bukti-bukti kekerasan pada perempuan-perempuan di shelter itu, ia memeluk kamera itu di dadanya hingga saat mobil menabrak sebuah pohon besar kamera yang didekapnya itu menekan ulu hatinya cukup keras. Ekel tewas dalam perjalanan ke rumah sakit. Sebelum menghembuskan nafas terakhir Eklesia Agustine sempat berbisik pada Febby, istri mantan suaminya yang kini sudah berkeluarga dan berdiam di Jayapura. Ia ikut menemani Ekel berkunjung ke shelter tersebut, bisikan lirih di tengah senyum tanpa rasa sakit sedikit pun, “I'm home...”. (selesai)
Jakarta, 23 November 2011

01 March 2017

(hidup yang) MATI

Labirin basah,
tempat tersesat yang pekat.
Tubuh mungil,
meringkuk takluk.
Disimpannya rapat-rapat,
seluruh pembunuhan.

Kemudian hidup,
bersama ingatan,
penuh anyir kematian.




29 April 2015

Selamatkan Generasi Bangsa Dari Narkoba Dan Tolak Hukuman Mati

Mengurangi Pemakaian Narkoba Tanpa Membunuh Lebih Banyak Manusia


Membangun kesadaran massal dari unit masyarakat terkecil bukan perkara mudah. Kita terbiasa dengan metode pemadam kebakaran, alias "rusak buang" yang lebih mudah seperti penerapan hukuman mati untuk efek jera. Nyatanya tak ada penelitian ilmiah yang bisa membuktikan hukuman mati menimbulkan efek jera untuk segala jenis kejahatan.
Bukan rahasia hukum di Indonesia hanya mampu menjangkau mereka yang berada dalam rantai kejahatan terendah alias kaki tangan. Sementara masalah utama dari gambaran besar keseluruhan masalah seperti aparat hukum yang korup, tak pernah terselesaikan dan berniat dibongkar tuntas. Pembangunan mental secara keseluruhan luput dari perhatian karena memang butuh waktu dan ketekunan.

Berikut cara ampuh menekan angka pemakaian narkoba. Pemakaian yang berkurang akan menyulitkan peredaran. Ini langkah panjang dan tidak mudah yang dilupakan pemerintah kita dan sebagian besar masyarakat.

-Tingkatkan komunikasi yang setara dan kualitas hubungan dalam keluarga. Keluarga yang saling terikat erat satu dengan yang lainnya secara emosional, psikis dan fisik, akan mencegah terikat secara emosional pada hal-hal negatif di luar keluarga termasuk pergaulan dengan kelompok-kelompok pro-kekerasan, NARKOBA, perselingkuhan dan sebagainya.
- Tegakkan hukum tanpa pandang bulu, bukan hanya pada mereka yang tak berdaya dan tanpa kekuatan uang. Memberangus sistem peredaran narkoba dimulai dengan memperkuat komitmen aparat hukum untuk tidak bisa "dibeli". Langkah ini akan memutus rantai mulai dari jalanan hingga peredaran dalam lapas.

Semoga kita semua tetap menjadi bangsa yang beradab dengan generasi yang sehat jiwa dan raga.

#TolakHukumanMati

21 April 2015

HATI YANG BERPIKIR





Terusir dari ingatan, luka menjadi gelandangan di tempat tabu. Menyamar sebagai ketabahan.”



Saya tiba-tiba ingin menulis tentang hati. Hati yang tak sekadar daging dan darah; yang entah bagaimana dibentuknya sehingga setiap selnya mampu menampung semua rasa di sepanjang hidup kita. Hati saya, berulang kali berbinar gembira dan berulang kali patah. Ia bekerja keras melakukan fungsinya, memberi ruang pada rasa dan perubahan rasa yang bisa saja terjadi sering sekali. Ia bekerja lebih keras saat kita menolak mengekspresikan perasaan menjadi satuan-satuan gerak sekecil apapun itu, agar orang lain mengetahuinya. Hati bekerja keras mengolah perasaan tertahan dan mencari tempat tepat menyimpannya. Di tempat terdalam, terluar, di tengah, di sisi entah yang mana atau di sudut tertentu yang membuat kita mampu atau tidak mampu mengendalikan keriangan atau luka.


Beberapa hari lalu saya mengalami situasi patah hati. Saya mengalaminya berkali-kali, sangat dan terlalu sering. Sebagian besar orang menyebutnya dengan super sensitif, sebagian kecil menduganya sebagai bagian dari efek trauma (dari sejarah kekerasan yang saya alami) yang menjelma situasi depresif. Saya tidak terlalu peduli. Saya mengenal diri saya dan menerimanya. Hati  saya patah saat menonton berita berita anak yang dicabuli bertahun-tahun lalu meninggal karena infeksi kelamin yang ditularkan pelakunya, hati saya patah saat membaca cerpen tentang pemuda gay yang bunuh diri karena setelah mengakui identitas seksualnya pada orang tuanya ia ditolak dan diusir, hati saya patah ketika menyaksikan anak balita lapar digendong dan dilibatkan mengemis oleh seorang perempuan yang terus mencubitinya, hati saya patah saat anak saya bilang dia ingin melanjutkan sekolah di sebuah kota kecil di pedalaman Kalimantan karena begitu ingin bergabung dengan tim marching bandnya dan saya terpaksa berkata tidak karena tak mampu membiayainya, hati saya patah saat apapun yang saya lakukan karena mencintai dengan sangat dianggap sunyi dan dianggap rutinitas berpasangan, hati saya juga patah berkali-kali oleh banyak kehilangan dan ketidakpedulian. Seiring waktu berjalan saya mulai memahami bahwa hati tak hanya bekerja keras. Lubang-lubang luka dari kepatahan-kepatahan itu harus dikelola, dan itu perlu keahlian. Lubang-lubang itu perlu diisi dan tidak dibiarkan kosong, gelap dan menjadi dingin. Dari titik ini saya mengerti, hati juga BERPIKIR keras. Ia mengolah luka, tak jarang membasuhnya dengan air mata dan keringat, bekerja sama dengan ‘rendah hati’ dengan otak yang mengolah memori dan informasi untuk menentukan dengan nutrisi atau sampah apa lubang luka akan diisi. Isinya, akan menentukan bagaimana detik, menit, jam, hari dan masa depan akan dibentuk. Dari  sana kita menentukan bagaimana hati kita bertumbuh.


Hati yang berpikir (lalu bekerja) keras saat ia patah, membuatnya bertumbuh. Berkembang lebih besar, cukup besar untuk lebih banyak menampung lebih banyak rasa yang akan dan mungkin hadir. Ia memberi lebih banyak ruang bagi binar kegembiraan dan tentu luka. Latihan-latihan dari banyak peristiwa sebelumnya memberi hati kemampuan untuk itu. Jadi, bila saat merasa patah dan kehilangan kita merasa ada yang kosong, itulah saat hati menyediakan diri berpikir bagaimana ia akan mengisi lubang kosong itu dan mengerjakannya butuh waktu yang berbeda-beda bagi setiap kejadiannya. Hati juga butuh belajar dan untuk itu, merawat hati menjadi sangat penting. Bagaimana merawatnya adalah rahasia terdalam kita masing-masing sampai kita diminta untuk menyampaikannya. Bahwa kita tidak pernah akan bisa sempurna melakukan prosesnya bahkan harus jatuh berkali-kali, itu bagian dari kenyataan bahwa kita masih menjalani kehidupan.


Hati yang berpikir akan bertumbuh dan berkembang, menyediakan lebih banyak ruang. Mari bantu membentuk isinya.

Tanpa mengecilkan kerja otak yang punya peran yang tak kalah besar, tulisan ini saya buat untuk menguatkan saya, hati saya. Semoga bisa menguatkan mereka yang turut membaca.

23 December 2014

BELAJAR SEJARAH 22 Desember: Hari Gerakan Perempuan Indonesia, Perempuan sebagai Ibu Bangsa

Belajar dari Sejarah Pendahulu Gerakan Perempuan
Memperingati HARI IBU ( Hari Gerakan Perempuan) 22 Desember

foto dari lakonhidup.wordpress.com


22 DESEMBER 1928 PEREMPUAN BERSATU MELAWAN KEKERASAN PEREMPUAN

PERINGATAN HARI IBU DIPUTUSKAN PADA KONGRES PEREMPUAN 1938, DALAM ARTI IBU BANGSA, AGAR IBU MENDIDIK PUTRA-PUTRI UNTUK MEMILIKI NILAI-NILAI NASIONALISME DAN KEBANGSAAN (jadi tidak sama dengan Mother's Day yang dirayakan di negara lain).
Sejarah Gerakan perempuan Indonesia tak lepas dari gerakan social pada umumnya. Perempuan aktif dalam kegiatan organisasi pemuda organisasi berlatar belakang kedaerahan seperti Jong Java, Jong Sumatra atau Jong Ambon. Perempuan Indonesia juga aktivis pergerakan nasional, meski nama dan kerjanya tidak dicatat sejarah. Faktanya perempuan ikut mendeklarasian Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928. Saat itu pada organisasi umum juga divisi perempuan seperti Wanito Tomo dari Boedi Oetomo, Poetri Indonesia dari Poetra Indonesia danWanita Taman Siswa dari Taman Siswa. Organisasi perempuan yang berdiri di awal gerakan di antaranya adalah Putri Mardika, 1916.
Perempuan pelopor yang menjadi panitia pelaksana Kongres Perempuan Indonesia I 928 dan ikut dalam deklarasi Sumpah Pemuda 1928 antara lain Soejatin, Nyi Hajar Dewantoro, Sitti Sundari dan lain-lain. Merekalah inisiator dan penggerak Kongres Perempuan Pertama 22 Desember 1928.
Kongres Perempuan Indonesia pertama 1928 adalah Momentum Kesadaran Kolektif Perempuan Indonesia untuk memperjuangkan hak-hak perempuan bersama-sama. Kesadaran mengenai berbagai permasalahan yang hingga kini, tahun 2006 masih relevan: poligami, perdagangan orang, kekerasan, dan buruh perempuan.

SEKILAS GERAKAN PEREMPUAN 1928-1935 ISU-ISU DAN UPAYA GERAKAN PEREMPUAN INDONESIA

Kongres Perempuan Pertama 22-25 Desember 1928
Kongres Perempuan Indonesia 1928 bersifat kooperatif. Artinya perjuangan dilakukan dengan menjalin kerja sama dengan pemerintah kolonial. Secara resmi Kongres mengakui pemerintah kolonial, dan mengajukan usulan pada pemerintah. Ini strategi untuk memudahkan penyebarluasan gagasan kepada perempuan dan masyarakat umum, terutama pihak kolonial. Sehingga perempuan kelas menengah atau bangsawan tidak takut bergabung atau ikut serta dengan anggapan tidak radikal. Pemerintah kolonial sendiri masih memiliki nostalgia keberhasilan politik etis (kemajuan pendidikan bangsa bumi putra) pada perempuan. Juga adanya anggapan pemerintah dan masyarakat, mengenai stereotipe kegiatan perempuan dan organisasi perempuan yang bersifat social dan hobby. Organisasi perempuan dianggaptidak-politis. Strategi ini diperkuat dengan keputusan Kongres untuk tidak membicarakan “politik” dalam arti umum. Kongres menekankan pembahasan masalah perempuan sesuai anggapan umum dan pemerintah kolonial, sebagai tidak-politis.
Perempuan dengan berbagai latar belakang suku, agama, kelas, dan ras Berkumpul dan bersatu dalam Kongres yang dilaksanakan di Mataram (Yogyakarta, sekarang pen.). Umumnya yang hadir dalah perempuan muda. Persiapan Kongres dilakukan di Jakarta, dengan susunan panitia: Nn. Soejatin dariPoetri Indonesia sebagai Ketua Pelaksana, Nyi Hajar Dewantara dari Wanita Taman Siswa sebagai Ketua Kongres, dan Ny. Soekonto dari Wanito Tomo sebagai Wakil Ketua.
Kongres dihadiri perwakilan 30 organisasi perempuan dari seluruh Indonesia, di antaranya adalah Putri Indonesia, Wanito Tomo, Wanito Muljo, Wanita Katolik, Aisjiah, Ina Tuni dari Ambon, Jong Islamieten Bond bagian Wanita, Jong Java Meisjeskring, Poetri Boedi Sedjati, Poetri Mardika dan Wanita Taman Siswa.
Berbagai isu utama masalah perempuan dibahas pada rapat terbuka. Topiknya antarea lain: kedudukan perempuan dalam perkawinan; perempuan ditunjuk,dikawin dan diceraikan di luar kemauannya;poligami; dan pendidikan bagi anak perempuan. Pembahasan melahirkan debat dan perbedaan pendapat dari berbagai organisasi perempuan. Walaupun begitu tak menghalangi kenyataan yang diyakini bersama, yaitu perempuan perlu lebih maju.Berdasarkan hasil pembahasan antara lain Kongres memutuskan:
1. mengirimkan mosi kepada pemerintah kolonial untuk menambah sekolah bagi anak perempuan;
2. pemerintah wajib memberikna surat keteranganpada waktu nikah (undang undang perkawinan); dan segeranya
3. memberikan beasiswa bagi siswa perempuan yang memiliki kemampuan belajar tetapi tidak memiliki biaya pendidikan, lembaga itu disebut stuidie fonds;
4. mendirikan suatu lembaga dan mendirikan kursus pemberatasan buta huruf, kursus kesehatan serta mengaktifkan usaha pemberantasan perkawinan kanak-kanak;
Selain putusan di atas, berbagai perkumpulan berdiri atas inisiatif peserta Kongres untuk membela dan melindungi hak perempuan, di antaranyaPerkumpulan Pemberantasan Perdagangan Perempuan dan Anak-anak (P4A) untuk didirikan 1929. Pendirian perkumpulan itu disebabkan oleh merajelanya perdagangan anak perempuan.
Kongres-kogres Perempuan Indonesia selanjutnya
Tak jauh berbeda pembahasan berbagai permasalahan perempuan 1928 Kongres Perempuan Selanjutnya tahun 1929, 1930, 1935. Kongres untuk kordinasi selanjutnya bernama Kongres Perikatan Perkumpulan Perempuan Indonesia.

Kongres Perempuan, Jakarta 28-31 Desember 1929

Permasalahan perkawinan khususnya poligami, kawin paksa dan perkawinan anak-anak juga menjadi topik yang dibahas tersendiri. Kongres memutuskan antara lain: meningkatkan nasib dan derajat perempuan Indonesia dengan tidak mengkaitkan diri dengan soal politik dan agama; mengajukan mosi kepada pemerintah untuk menghapuskan pergundikan.
Kongres sempat diwarnai ketegangan dan kepanitiaan hampir kacau karena Kongres hampir dilarang pemerintah. Hal itu terkait dengan situasi saat itu, yaitu Bung Karno ditangkap di Yogyakarta. Kantor dan tempat gedung pertemuan sempat digeledah polisi. Akhirnya Kongres tetap dijinkan dan berlangsung, di Gedung Thamrin di Gang Kenari Jakarta.
Kongres terbuka didukung juga massa rakyat yang memekikan, “yel-yel merdeka!”. Gedung tempat pelaksanaan Kongres menjadi menggelegar. Polisi mengawasi mengancam akan membubarkan. Salah seorang pemimpin sidang menyerahkan kendali situasi kepada Soejatin (Poetri Indonesia), ketua pelaksana Kongres Perempuan Pertama 1928. Sambutan demi sambutan diakhiri dengan pekikan “Merdeka, Sekarang!” Maka ruangan kembali riuh. Ketika polisi akan membubarkan, Soejatin mengetuk palu rapat selesai dan ditutup, rapat selanjutnya dilakukan tertutup.
Kongres menyatakan keprihatinannya dengan penangkapan Sukarno dengan membatalkan rencana akan mengadakan pameran dan malam penutupan.

Kongres Perikatan Perkumpulan Istri Indonesia, Surabaya 13-18 Desember 1930.
Ketua Kongres Ny. Siti Soedari Soedirman. Keputusan Kongres yang sangat relevan dengan kekinian antara lain mendirikan Badan Pemberantasan Perdagangan Perempuan dan Anak-anak (BPPPA) yang diketuai oleh Ny. Sunarjati Sukemi. Terbentuknya BPPPA disebabkan keprihatinan yang mendalam atas nasib yang menimpa anak-anak peremepuan yang terkena praktek JERATAN UTANG Cina Mindering, yaitu petani meminjam uang dengan bunga sangat tinggi dan tidak dapat mengembalikannya, sehingga seringanak gadis petani dijadikan penebus hutang-hutang itu. Kongres juga mengangkat isu buruh perempuan, khususnya nasib buruh pabrik batik di Lasem, dan memberikan penyuluhan peningkatan kesadaran bagi pembatik.

Kongres Perempuan Indonesia, Jakarta 20-24 Juli 1935

Kongres Perempuan Indonesia tahun 1935 diikuti tidak kurang dari 15 organisasi, di antaranya Wanita Katolik Indonesia, Poetri Indonesia, Poetri Boedi Sedjati, Aijsiah, Istri Sedar, Wanita Taman Siswa dsb. Ketua Kongres Ny. Sri Mangunsarkoro. Keputusan Kongres antara lain: Kongres memutuskan: mendirikan Badan Penyelidikan Perburuhan Perempuan yang berfungsi meneliti pekerjaan yang dilakukan perempuan Indonesia; meningkatkan pemberantasan buta huruf; mengadakan hubungan dengan perkumpulan pemuda, khususnya organisasi putri; mendasari perasaan kebangsaan, pekerjaan sosial dan kenetralan pada agama;Perempuan Indonesia berkewajiban berusaha supaya generasi baru sadar akan kewajiban kebangsaan: ia berkewajiban menjadi “Ibu Bangsa”.

Kongres Perempuan Indonesia, Bandung, Juli 1938
Kongres dikuti: Poetri Indonesia, Poetri Boedi Sedjati, Wanito Tomo, Aisjiah, Wanita Katolik dan Wanita Taman Siswa. Ketua Kongres Ny. Emma Puradiredja. Isu dibahas antara lain, partisipasi perempuan dalam politik, khususnya mengenai hak dipilih. Pemerintah kolonial memberikan hak dipilih bagi perempuan untuk Badan Perwakilan. Perempuan yang menjadi anggota Dewan Kota (Gementeraad): Ny. Emma Puradiredja, Ny. Sri Umiyati, Ny. Soenarjo Mangunpuspito dan Ny. Sitti Soendari. Karena perempuan belum mempunyai hak pilih, maka Kongres menuntut perempuan punya hak memilih.
Kongres memutuskan: tanggal 22 Desember diperingati sebagai “Hari Ibu” dengan arti seperti yang dimaksud dalam keputusan Kongres tahun 1935; membangun Komisi Perkawinan untuk merancang peraturan perkawinan yang seadil-adilnya tanpa menyinggung pihak tertentu.


Dikutip dari wartafeminis.com 14 Maret 2007


Kepustakaan:
Hardi, Lasmidjah, ed. 1981. Sumbangsihku Bagi Ibu Pertiwi (Kumpulan Pengalaman dan Pemikiran), Buku I. Jakarta: Yayasan Wanita Pejuang.
Hardi, Lasmidjah, ed. 1985. Sumbangsihku Bagi Ibu Pertiwi (Kumpulan Pengalam dan Pemikiran), Buku V. Jakarta: Yayasan Wanita Pejuang.
Suwondo, Nani, S.H. 1968. Kedudukan Wanita Indonesia dalam Hukum dan Masyarakat.Jakarta: Timun Mas.
Siaran Perwari, Tahun I No.3 Desember 1950
(@Umi Lasmina, 22 Desember 2006)